Connect with us

Aplikasi

Instagram Akan Menindak Like, Follower, Komentar Palsu

Published

on

Platform berbagi foto Instagram telah mengumumkan inisiatif baru yang akan menargetkan komentar dan like palsu.

Perusahaan mengatakan mereka telah mengembangkan alat yang dapat mengidentifikasi akun yang menggunakan layanan dan aplikasi pihak ketiga untuk meningkatkan popularitas mereka secara semu. Setiap akun yang melanggar akan diperingatkan dan diberitahu untuk mengubah kata sandinya.

Sejak diluncurkan pada tahun 2010, Instagram telah menjadi alat untuk influencer online untuk mengumpulkan banyak follower dan mereka sering dibayar untuk memasarkan suatu produk.

Instagram Akan Menindak Like, Follower, Komentar Palsu

(foto: instagram)

Pembayaran untuk bentuk iklan ini sering diukur dengan ukuran follower dan keterlibatan online influencer, tetapi penyelidikan online oleh agen pemasaran Mediakiz tahun lalu menunjukkan betapa mudahnya menjadi influencer palsu.

Beberapa aplikasi populer yang digunakan oleh pengguna untuk meningkatkan follower mereka baru-baru ini ditutup, tetapi berdasarkan laporan dari situs web Techcrunch, aplikasi lain yang mengharuskan biaya berlangganan bulanan masih tersedia.

Baca juga:

Layanan ini sering kali mengharuskan pengguna untuk menyerahkan informasi login pribadi mereka, sesuatu yang diperingatkan Instagram melanggar pedoman komunitasnya dan membahayakan keamanan individu.

Orang-orang yang terus menggunakan aplikasi pihak ketiga untuk kegiatan palsu akan berdampak pada Instagram mereka.

Perusahaan mengatakan pengambilan tindakan ini untuk menjaga kominitas Instagram tetap dinamis di mana orang-orang terhubung dengan cara yang otentik.

Ini adalah tindakan terbaru oleh perusahaan media sosial untuk mengamankan diri dari informasi yang salah, pengguna palsu dan aktivitas penipuan.

Instagram dibeli oleh Facebook pada tahun 2012 sebesar $ 1 miliar dalam bentuk tunai dan saham, dan terus berkembang dalam popularitas beberapa tahun terakhir setelah melewati satu miliar pengguna.

Pada bulan September, pendirinya mengumumkan mereka meninggalkan perusahaan setelah laporan ketegangan antara mereka dan Facebook.

Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *